SEJARAH PMI


SAAT  PERANG  KEMERDEKAAN

Peperangan, menimbulkan korban manusia. Pada masa  penjajahan  Belanda  di  Indonesia,  banyaknya korban  yang  berjatuhan  memunculkan  usulan  untuk mendirikan  Perhimpunan  Palang  Merah  Indonesia.Usulan tersebut  diajukan  oleh  Dr .  RCL  Senduk  dan Dr .  Bahder  Djohan  kepada  pemerintah  Belanda  pada tahun  1932  .  Pada  masa   penjajahan  Belanda,  kegiatan kepalangmerahan  dijalankan  oleh  Palang  Merah Belanda cabang Hindia atau NERKAI (Nederlands Rode Kruis  Afdeling  Indie)  yang  terbentuk  tanggal  21 Oktober  1873.  Usulan  mendirikan  palang  merah  bagi Indonesia  oleh dr .  RCL  Senduk  dan dr .  Bahder Djohan mendapat  sambutan.  Saat  sidang  konferensi  NERKAI yang berlangsung tahun 1940 usulan mereka dibahas. Namun  sayang  usulan  itu  ditolak  oleh  pemerintah Belanda  karena  menganggap  rakyat  Indonesia  belum mampu mengatur organisasi palang merahnya sendiri. Membentuk perhimpunan Palang Merah memerlukan keahlian  dan  banyak persiapan  yang  tidak  mudah.

Meskipun  ditolak,  cita-cita  dr . RCL  Senduk  dan  dr . Bahder  Djohan tidak surut. Mereka terus mengadakan sosialisasi  dan  konsolidasi  ke  berbagai  pihak.

SETELAH  INDONESIA  MERDEKA
Setelah  Indonesia  merdeka,  pada  tanggal  3  September  1945  Presiden  Soekarno memerintahkan  Menteri  Kesehatan  saat  itu,  Dr  Buntaran  Martoatmodjo  untuk  membentuk Perhimpunan  Nasional  Palang  Merah. Atas  perintah  Presiden,  pada  tanggal  5  September  1945  dibentuklah  susunan  kepanitiaan beranggotakan  5  orang.  Selanjutnya disebut  dengan  Panitia  Lima.  Mereka  mempunyai  tugas menyusun  rencana  pembentukan  Palang  Merah  Nasional  yaitu  Palang  Merah  Indonesia.

Ketua          :  Dr .  R.  Mochtar
Penulis        :  Dr .  Bahder  Johan
Anggota      :  Dr .  Djoehana, Dr .  Marzuki, Dr .  Sitanala


Satu bulan setelah Indonesia merdeka, tepatnya tanggal 17 September 1945, lahirlah PMI atau Palang Merah Indonesia  dengan ketua umum Drs. Moch Hatta yang sekaligus  merupakan Wakil Presiden  RI  pertama.

0 komentar

Post a Comment